PT Pertamina Memasok Solar Subsidi 30 Persen Lebih dari Normal

Share
Advertisement

PertaminaPasokan BBM Pertamina – PT Pertamina (Persero) telah merealisasikan pasokan Solar Bersubsidi di berbagai daerah rata-rata 30 persen di atas penyaluran harian normal sebagai bentuk komitmen maksimal mengurai antrean pembeli solar bersubsidi di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU).

Direktur Pemasaran dan Niaga Pertamina Hanung Budya, Kamis 25 April 2013, mengatakan sebagai tindak lanjut dari arahan pemerintah untuk mengatasi antrean pembeli solar bersubsidi di SPBU, terhitung sejak 23 April 2013 Pertamina telah menambah pasokan di berbagai daerah.

Hingga hari ini, rata-rata penyaluran di berbagai daerah telah ditingkatkan sebesar 30 persen dari penyaluran harian normal sejak Selasa 23 April 2013 lalu. “Berdasarkan laporan dari lapangan, antrean pembeli solar bersubsidi di SPBU berangsur-angsur mulai berkurang dan semakin kondusif,” kata Hanung.

Dia mencontohkan pasokan solar bersubsidi untuk Jawa Tengah dan DI Yogyakarta naik dari sekitar 5.000 KL menjadi 7.200 KL per hari, Jawa Timur naik dari 5.000 KL menjadi 6.000 KL per hari, Sumatera Bagian Selatan juga naik dari sekitar 7.000 KL menjadi 9.500 KL per hari, dan Kalimantan naik dari 1.700 KL menjadi 2.100 KL per hari.

Bahkan, di beberapa daerah seperti Tuban dan Banyuwangi pasokan solar bersubsidi ditambah 100 persen di atas penyaluran harian normalnya.

“Pertamina bekerjasama erat dengan Pemerintah Daerah dan aparat Kepolisian untuk ikut terlibat dalam pengaturan konsumsi BBM Bersubsidi di daerahnya, diantaranya dengan penerbitan peraturan daerah mengenai batas pembelian solar bersubsidi,” ujarnya.

Hanung mengatakan dalam menyalurkan tambahan pasokan solar bersubsidi, Pertamina tetap memberikan prioritas pemenuhan kebutuhan kepada konsumen yang berhak yang tercantum dalam Permen ESDM Nomor 1 tahun 2013 dan Permen ESDM Nomor 12 tahun 2012.

Dia juga menegaskan antrean yang terjadi belakangan ini bukan disebabkan oleh masalah stok ataupun distribusi Pertamina melainkan keterbatasan kuota.

Sesuai penugasan Pemerintah, kuota Solar bersubsidi yang menjadi tanggung jawab Pertamina tahun ini lebih rendah 8,3 persen dibandingkan dengan realisasi penyaluran tahun lalu, yaitu dari 15,56 juta KL turun menjadi 14,28 juta KL. Hal ini tentu saja berakibat pada pada turunnya kuota solar bersubsidi di daerah-daerah.

“Adapun stok solar di Pertamina saat ini mencapai 28,5 hari sehingga sangat aman dan masyarakat tidak perlu khawatir karena stok sangat cukup untuk memenuhi kebutuhan solar nasional.”

Share