Lowongan Pegawai BPKP Non CPNS

Share

BPKPRekrutmen Non CPNS BPKP – Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan – BPKP adalah sebuah Lembaga pemerintah nonkementerian Indonesia yang melaksanakan tugas pemerintahan di bidang pengawasan keuangan dan pembangunan yang berupa Audit, Konsultasi, Asistensi, Evaluasi, Pemberantasan KKN serta Pendidikan dan Pelatihan Pengawasan sesuai dengan peraturan yang berlaku.

Hasil pengawasan keuangan dan pembangunan dilaporkan kepada Presiden selaku kepala pemerintahan sebagai bahan pertimbangan untuk menetapkan kebijakan-kebijakan dalam menjalankan pemerintahan dan memenuhi kewajiban akuntabilitasnya. Hasil pengawasan BPKP juga diperlukan oleh para penyelenggara pemerintahan lainnya termasuk pemerintah provinsi dan kabupaten/kota dalam pencapaian dan peningkatan kinerja instansi yang dipimpinnya

BPKP melaksanakan tugas Pemerintahan di bidang pengawasan keuangan dan pembangunan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Dalam melaksanakan tugas, BPKP menyelenggarakan fungsi :

  • pengkajian dan penyusunan kebijakan nasional di bidang pengawasan keuangan dan pembangunan;
  • perumusan dan pelaksanaan kebijakan di bidang pengawasan keuangan dan pembangunan;
  • koordinasi kegiatan fungsional dalam pelaksanaan tugas BPKP;
  • pemantauan, pemberian bimbingan dan pembinaan terhadap kegiatan pengawasan keuangan dan pembangunan;
  • penyelenggaraan pembinaan dan pelayanan administrasi umum di bidang perencanaan umum, ketatausahaan, organisasi dan tatalaksana, kepegawaian, keuangan, kearsipan, hukum, persandian, perlengkapan dan rumah tangga

Dalam menyelenggarakan fungsi tersebut, BPKP mempunyai kewenangan :

  • penyusunan rencana nasional secara makro di bidangnya;
  • perumusan kebijakan di bidangnya untuk mendukung pembangunan secara makro;
  • penetapan sistem informasi di bidangnya;
  • pembinaan dan pengawasan atas penyelenggaraan otonomi daerah yang meliputi pemberian pedoman, bimbingan, pelatihan, arahan, dan supervisi di bidangnya;
  • penetapan persyaratan akreditasi lembaga pendidikan dan sertifikasi tenaga profesional/ahli serta persyaratan jabatan di bidangnya;
  • kewenangan lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku seperti memasuki semua kantor, bengkel, gudang, bangunan, tempat-tempat penimbunan, dan sebagainya; meneliti semua catatan, data elektronik, dokumen, buku perhitungan, surat-surat bukti, notulen rapat panitia dan sejenisnya, hasil survei laporan-laporan pengelolaan, dan surat-surat lainnya yang diperlukan dalam pengawasan; pengawasan kas, surat-surat berharga, gudang persediaan dan lain-lain; meminta keterangan tentang tindak lanjut hasil pengawasan, baik hasil pengawasan BPKP sendiri maupun hasil pengawasan Badan Pemeriksa Keuangan, dan lembaga pengawasan lainnya.

Kegiatan yang dilakukan oleh BPKP antara lain :

  • Pembinaan Sistem Pengendalian Internal Pemerintah pada instansi pemerintah baik Kementerian/LPNK maupun Pemerintah Daerah serta lembaga lainnya
  • Audit atas berbagai kegiatan unit kerja di lingkungan Departemen/LPND maupun Pemerintah Daerah
  • Policy Evaluation
  • Fraud Control Plan
  • Optimalisasi penerimaan negara
  • Asistensi penerapan Sistem Akuntansi Pemerintah Pusat dan Daerah
  • Asistensi Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah
  • Asistensi penerapan Good Corporate Governance
  • Risk Management Based Audit
  • Audit Investigatif atas kasus berindikasi korupsi
  • Pembinaan Jabatan Fungsional Auditor dari Inspektorat Daerah maupun Inspektorat Jenderal
  • Review Laporan Keuangan Pemerintah Pusat

Sejarah Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan tidak dapat dilepaskan dari sejarah panjang perkembangan lembaga pengawasan sejak sebelum era kemerdekaan. Dengan besluit Nomor 44 tanggal 31 Oktober 1936 secara eksplisit ditetapkan bahwa Djawatan Akuntan Negara (Regering Accountantsdienst) bertugas melakukan penelitian terhadap pembukuan dari berbagai perusahaan negara dan jawatan tertentu. Dengan demikian, dapat dikatakan aparat pengawasan pertama di Indonesia adalah Djawatan Akuntan Negara (DAN). Secara struktural DAN yang bertugas mengawasi pengelolaan perusahaan negara berada di bawah Thesauri Jenderal pada Kementerian Keuangan.

Dengan Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 1961 tentang Instruksi bagi Kepala Djawatan Akuntan Negara (DAN), kedudukan DAN dilepas dari Thesauri Jenderal dan ditingkatkan kedudukannya langsung di bawah Menteri Keuangan. DAN merupakan alat pemerintah yang bertugas melakukan semua pekerjaan akuntan bagi pemerintah atas semua departemen, jawatan, dan instansi di bawah kekuasaannya. Sementara itu fungsi pengawasan anggaran dilaksanakan oleh Thesauri Jenderal. Selanjutnya dengan Keputusan Presiden Nomor 239 Tahun 1966 dibentuklah Direktorat Djendral Pengawasan Keuangan Negara (DDPKN) pada Departemen Keuangan. Tugas DDPKN (dikenal kemudian sebagai DJPKN) meliputi pengawasan anggaran dan pengawasan badan usaha/jawatan, yang semula menjadi tugas DAN dan Thesauri Jenderal.

DJPKN mempunyai tugas melaksanakan pengawasan seluruh pelaksanaan anggaran negara, anggaran daerah, dan badan usaha milik negara/daerah. Berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 70 Tahun 1971 ini, khusus pada Departemen Keuangan, tugas Inspektorat Jendral dalam bidang pengawasan keuangan negara dilakukan oleh DJPKN.

Dengan diterbitkan Keputusan Presiden Nomor 31 Tahun 1983 tanggal 30 Mei 1983. DJPKN ditransformasikan menjadi BPKP, sebuah lembaga pemerintah non departemen (LPND) yang berada di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada Presiden. Salah satu pertimbangan dikeluarkannya Keputusan Presiden Nomor 31 Tahun 1983 tentang BPKP adalah diperlukannya badan atau lembaga pengawasan yang dapat melaksanakan fungsinya secara leluasa tanpa mengalami kemungkinan hambatan dari unit organisasi pemerintah yang menjadi obyek pemeriksaannya. Keputusan Presiden Nomor 31 Tahun 1983 tersebut menunjukkan bahwa Pemerintah telah meletakkan struktur organisasi BPKP sesuai dengan proporsinya dalam konstelasi lembaga-lembaga Pemerintah yang ada. BPKP dengan kedudukannya yang terlepas dari semua departemen atau lembaga sudah barang tentu dapat melaksanakan fungsinya secara lebih baik dan obyektif.

Tahun 2001 dikeluarkan Keputusan Presiden Nomor 103 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan Organisasi, dan Tata Kerja Lembaga Pemerintah Non Departemen sebagaimana telah beberapa kali diubah,terakhir dengan Peraturan Presiden No 64 tahun 2005. Dalam Pasal 52 disebutkan, BPKP mempunyai tugas melaksanakan tugas pemerintahan di bidang pengawasan keuangan dan pembangunan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Pendekatan yang dilakukan BPKP diarahkan lebih bersifat preventif atau pembinaan dan tidak sepenuhnya audit atau represif. Kegiatan sosialisasi, asistensi atau pendampingan, dan evaluasi merupakan kegiatan yang mulai digeluti BPKP. Sedangkan audit investigatif dilakukan dalam membantu aparat penegak hukum untuk menghitung kerugian keuangan negara.

Kontak Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan
Jl. Pramuka No. 33, Jakarta 13120
Telp. +622185910031 – Fax. +622185900608

Lowongan Kerja BPKP non CPNS

BPKP sedang membutuhkan calon pegawai baru Non CPNS dengan posisi sebagai berikut :

  • Programmer Senior

Deskripsi Pekerjaan

Persyaratan :

  • Pria/Wanita;
  • Usia 22 s.d. 28 tahun;
  • Pendidikan minimal Sarjana S-1 pada bidang Informatika/Ilmu Komputer/Elektro yang sejenis dari Universitas/Perguruan Tinggi yang sudah terakreditasi oleh BAN;
  • IPK minimal 3,00 (skala 4);
  • Memiliki pengalaman kerja di bidang TI minimal 2 tahun;
  • Menguasai bahasa pemrograman PHP/Java, diutamakan yang memiliki kemampuan bahasa pemrograman Java;
  • Menguasai database MySQL/SQL Server/DB2;
  • Memiliki komitmen kerja yang baik;
  • Mampu bekerja dalam tim dan di bawah tekanan;
  • Mampu bekerja ekstra untuk memenuhi target yang telah ditentukan;
  • Mampu mengikuti peraturan yang berlaku di lingkungan BPKP.

Ruang Lingkup Pekerjaan:

  • Melakukan pengembangan, pengujian dan implementasi aplikasi system informasi yang dibutuhkan;
  • Melakukan operasional dan pemeliharaan seluruh system informasi di BPKP;
  • Memberikan dukungan teknis, bimbingan teknis, dan trouble shooting aplikasi sistem informasi;
  • Mendukung kegiatan kerja Bidang Pengembangan Sistem Informasi dalam proses pelayanan Teknologi Informasi BPKP.

Situs Referensi

  1. www.bpkp.go.id

Tata Cara Pengiriman Lamaran

  • Surat Lamaran ditujukan kepada Pejabat Pengadaan Pusat Informasi Pengawasan BPKP dilengkapi dengan CV, Pas Poto (4×6 berwarna), Fotocopy Ijazah dan Transkrip Nilai serta Sertifikat yang relevan;
  • Berkas lamaran disampaikan melalui email ke : pusinfowas@bpkp.go.id

Ketentuan Umum :

  • Cantumkan nama posisi pada subjek email.
  • Lamaran diterima paling lambat tanggal 10 April 2016
  • Hanya bagi peserta yang dinyatakan memenuhi syarat yang akan dihubungi lebih lanjut untuk masuk ke tahap seleksi berikutnya paling lambat tanggal 11 April 2016.
  • Sumber

Info Rekrutmen BPKP Non CPNS dikabarkan secara online oleh Pusat Info CPNS

Share