Lowongan CPNS Kemenag Kab Landak 2014 Tidak Akan Digelar

Share
Advertisement

Landak KabCPNS Kemenag Landak 2014 – Kabar kurang menggembirakan datang dari Kabupaten Landak. Pasalnya untuk Kemenag Kab Landak kemungkinan besar tidak akan membuka Lowongan CPNS di tahun 2014ini.

Apalagi untuk pengumuman CPNS Jalur Honorer Kategori Dua (K2) saja belum jelas.”Sinyalemen dari Kantor Kementerial Wilayah (Kanwil) Kalbar, tahun ini Kemenag tidak ada rekrutmen CPNS jalur umum,” kata Kepala Sub Bagian Tata Usaha Kantor Kemenag Landak Muhlis dikonfirmasi melalui pesan singkat BBM, Sabtu (31/5).Ia tidak menjelaskan secara detail apa alasan tahun ini jajaran Kementarian Agama tidak membuka lowongan CPNS jalur umum. Sedangkan untuk honorer K2 yang tes tahun 2013 juga belum mendapatkan informasi.

Sampai sekarang memang belum kita terima surat dari biro kepegawaian Kemenag lewat Kanwil tentang K2,” ujar Muhlis.Seperti dilansir JPPN, Kemenag bakal menjadi instansi terlama dalam menetapkan sekaligus mengumumkan kelulusan honorer kategori 2 (K2) menjadi CPNS.Padahal jumlah pegawai honorer K2 di Kemenag cukup banyak, yakni mencapai sekitar 59 ribu orang. Mereka tersebar mulai dari kantor Kemenag pusat, kampus Islam negeri, hingga di KUA.

Sampai saat ini, belum ada tanda-tanda pengumuman kelulusan itu bakal keluar. Padahal hampir seluruh instansi pemerintah pusat sudah selesai mengumumkan kelulusan honorer K2 menjadi CPNS.Gelombang terakhir yang mengumumkan tenaga honorer K2 diantaranya adalah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) dengan jumlah tenawa honorer K2 sebanyak 5.504 orang.

Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) sekaligus ketua Panitia Seleksi Nasional (Panselnas) CPNS 2014 Eko Sutrisno mengatakan, sejatinya tidak ada batas akhir atau deadline bagi instansi untuk mengumumkan kelulusah honorer K2-nya.”Tetapi imbauan kami, lebih cepat lebih baik. Karena menyangkut kejelasan status pegawai,” kata dia kemarin.Eko menuturkan Kemenag sampai saat ini tidak menetapkan kelulusan honorer K2 karena belum menuntaskan validasi. Menurut Eko, validasi data tenaga honorer itu sangat penting. Diantara fungsinya untuk mencegah ada tenaga honorer K2 yang sejatinya tidak layak alias bodong, tetapi lolos menjadi CPNS.

“Validasi keabsahan tenaga honorer K2 itu menjadi tanggung jawab masing-masing instansi,” papar dia. Eko menjelaskan jika Kemenag bisa cepat menuntaskan validasi tenaga honorer K2 mereka, maka panselnas bisa segera menetapkan kelulusannya. Sebaliknya jika Kemenag sandai-santai saja, maka kelulusan tenaga honorer K2 mereka bakal menggantung.

Indikasi bahwa Kemenag belum melakukan validasi tenaga honorer K2 diakui Inspektur Jenderal (Irjen) Kemenag Mochammad Jasin. Dia mengatakan seharusnya Kemen PAN-RB meminta bantuan BPKP (Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan) serta Itjen Kemenag untuk mengaudit validitas data tenaga honorer K2 di Kemenag.

“Skemanya bisa menggunakan seperti audit dana tunjangan profesi guru (TPG),” kata Jasin. Dia menjelaskan pada audit TPG itu, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) meminta tolong kepada BPKP dan Itjen Kemenag untuk mengaudit guru-guru yang benar-benar layak mendapatkan TPG.

“Kami siap mengaudit nama-nama honorer K2 sebelum diumumkan. Supaya nanti yang diumumkan lolos menjadi CPNS benar-benar yang valid,” papar Jasin. Dia berharap dalam waktu dekat segera ada koordinasi antara Kemen PAN-RB, selaku kementerian terkait perekrutan CPNS dengan Kemenag untuk menuntaskan pengangkatan honorer K2 ini.Selain Kemenag, instansi pusat yang belum mengumumkan kelulusan tenaga honorer K2 menjadi CPNS adalah Kementerian Pertahanan (Kemenhan) dan Kementerian Pekerjaan Umum.

Share